Sabtu, 13 Januari, 2018 3:14 am

Hamil di Luar Nikah

Atah Roy tidak habis pikir kenapa perbuatan yang mendatangkan aib pada zaman kini selalu tidak dipandang sebagai yang memalukan. Lebih parahnya lagi, perbuatan itu dirayakan besar-besaran. Pada bulan ini saja, di kampung Atah Roy, sudah ada empat perempuan muda hamil di luar nikah. Keempat perempuan itu kemudian dinikahkan oleh keluarga mereka dengan mengadakan pesta besar-besaran, lengkap dengan upacara adatnya. Sepertinya aib, bertentangan dengan agama menjadi gaya hidup.

Atah Roy benar-benar tidak mengerti dan mencoba mencari jalan agar semuanya ini tidak terjadi lagi. Perbuatan dosa, menurut Atah Roy, semestinya tidak perlu dirayakan, cukup akad nikah saja, setelah itu bina rumah tangga dengan baik. Kalaupun pihak keluarga mereka (hamil sebelum nikah) mengadakan pesta besar-besaran, masyarakat seharusnya tidak menghadiri pesta itu. Paling tidak sikap masyarakat seperti itu merupakan menolak perbuatan dosa. Ini tidak, pikir Atah Roy, masyarakat berbondong-bondong datang. Apalagi kalau yang nikah itu adalah anak orang punya harta benda, bukan main lagi, puji-pujian pun melompat dari mulut para undangan.

“Entah apelah jadi di kampung ini, sudah empat perempuan hamil di luar nikah, keempat-empatnye diadakan pesta besar-besaran. Katenye adat bersendikan syara’ dan syara’ bersendikan Kitabbullah, kalau sudah macam ini, makin banyak bale yang datang ke kampung ini,” bual Atah Roy dalam hati.

Tiba-tiba muncul Leman Lengkung dari dalam kamar, lengkap menggunakan pakaian Melayu. Bukan main gantengnya Leman Lengkung. Atah Roy memandang ke arah Leman Lenkung. Dengan gaya dibuat-buat, Leman Lengkung pun pasang aksi.

“Macam mane, Tah, kacak anak saudare Atah ni pakai baju Melayu?” tanya Leman Lengkung.

“Dikau mau kemane, Man?”

“Eeeh, Atah tak dapat undangan pesta nikah anak Ngah Katin? Tak mungkinlah tokoh kampung sekeliber Atah Roy tak dapat undangan,” ucap Leman Lengkung sambil menyindir Atah Roy.

Baca juga :  Tersebab Mandiri, Siak Tutup 2017 dengan Penghargaan dari KPA Riau

“Bukak sekarang juge baju dikau, Man!” suara Atah Roy meninggi.

“Ngape ni, Tah? Atah dah tersampuk hantu kopik? Tak ade angin, tak ade ribut, tibe-tibe Atah mengamuk,” Leman Lengkung tak mengerti.

“Kate aku, bukak, bukak, Man!”suara Atah Roy semakin meninggi.

“Tah, ape pasal Atah serap tak tentu pasal ni?”

“Sikap kite menentukan segale-galenye, Man,” jelas Atah Roy.

“Maksud Atah, ape ni? Saye betul-betul tak paham,” ucap Leman Lengkung.

“Kalau dikau pergi juge ke rumah Katin, tandenye dikau setuju orang berbuat dose di kampung ini. Dikau mau kampung kite ini diturunkan bale?” ujar Atah Roy.

“Tah, orang mengundang kite, kite wajib menghadirinye,” jawab Leman Lengkung.

“Inilah orang-orang yang tidak tahu, tapi sok tahu. Man, undangan seperti ape dulu yang mesti kita hadiri. Tidak sembarang undangan kite harus datang. Dikau tahukan anak Katin tu hamil sebelum nikah kan?”

“Tahulah, Tah, dah jadi buah bibir di sekotah kampung ni. Biaselah Tah, anak mude zaman kenen, pergaulan bebas, dan…,”

“Dikau tambah lagi pembenaran zaman kenen, aku tampo mulut dikau! Ini masalah agama, masalah aib, tak padang zaman, Man. Kalau agama sudah melarang, adat juga harus ikut melarang. Tidak ade pengecualian, baik zaman dulu, zaman kenen, atau zaman akan datang. Tak boleh menurut agama, tak bolehlah. Kalau dikau datang juge pade pesta itu, dikau ikut bersubahat!” jelas Atah Roy.

“Tapi banyak yang diundang, datang Tah, tak mungkin kite aje yang tak datang? Kalau Atah tak mau datang, cukup saye yang mewakili Atah,” ucap Leman Lengkung.

“Tak perlu! Tak perlu kite datang! Jangan ikut orang, kalau ikut orang kite pun jadi sesat! Mulai sekarang, kite harus tentukan sikap, bahwa pesta-pesta macam itu, tak perlu diadekan lagi. Man, kalau kite macam ini terus, make makin kacau kampung kite ini. Makin banyak anak-anak mude kite berbuat dose, makin banyak anak mude kampung ini sesat, sebab mereke menganggap dose melakukan zinah dapat dukungan dari orang kampung. Ini tak boleh jadi, Man. Makin kacau kampung kite ini, Man. Sudah empat perempuan mude hamil di luar nikah dalam bulan ini aje. Ini sudah kacau betul. Aku takut, Man, kampung ini ditimpe bale, sebab satu orang pun di kampung kite ini tidak mengingatkan,” jelas Atah Roy.

Baca juga :  Ini Alasan Edy Natar Ikut Pilgubri dan Siap Dampingi Syamsuar

“Ngape nikah anak Pak Cik Samad, due hari yang lalu Atah datang? Kan anak Pak Cik Samad juge hamil dulu sebelum nikah?” Leman Lengkung masih melawan.

“Sekarang aku baru terpikir bahwa kemarin tu aku salah. Hari ini aku sadar, dan aku harus buat sikap bahwa kite tidak setuju perbuatan aib dibuat pesta besar-besaran. Kalau tidak macam itu, Man, makin hancur generasi mude kampung kite ni,” ucap Atah Roy agak lunak.

Leman Lengkung pun balik langkah nak masuk ke dalam kamar. Di depan pintu kamar, Leman Lengkung pung berucap.

“Alah Atah, disebabkan di rumah Ngah Katin tak menyembelih kambing, Atah tak pergi,” ucap Lemang Lengkung sambil cepat-cepat masuk dan menutup pintu kamar.

Atah Roy pun tercengang, lalu berlari ke kamar Leman Lengkung dan mengetuk pintu kamar dengan meninju.

“Dikau bukak tak pintu ini, Man!” teriak Atah Roy.

Di dalam kamar, Leman Lengkung ketakutan. Pintu berkali-kali diketuk Atah Roy kuat-kuat.

Hang Kafrawi