Minggu, 11 Februari, 2018 4:27 am

Negeri Kaya Pengangguran

Oleh Hang Kafrawi

Pengangguran menjadi hal yang menakutkan bagi suatu negeri atau pun negara. Dengan semakin banyaknya pengangguran, maka tidak mustahil kejahatan meningkat. Pengangguran berkaitkelindan dengan masalah hidup dan menentukan nasib suatu negeri atau negara. Disebabkan pengangguran banyak orang menjadi pencuri, menjadi perampok, menjadi pencopet untuk memenuhi kehidupan mereka.

Itu sebabnya pengangguran menjadi hal utama didedahkan apabila perdebatan calon presiden, gubernur maupun bupati. Pangangguran dieksplorasi dengan berbagai cara untuk mendapat simpatik para calon pemimpin. Mulai dengan cara mengatasinya, sampai menjanjikan pengangguran lenyap dari negeri atau negera ini. Namun kenyataan, janji tinggal janji, pangangguran sepertinya tidak terselesaikan.

Mengkhatirkan lagi adalah pengangguran bukan saja datang dari yang tidak memiliki pendidikan atau dari yang berpendidikan rendah, namun juga datang dari anak muda yang selesai sekolah tinggi (tematan perguruan tinggi). Selesai kuliah, banyaklah yang menjadi pangangguran. Mencari kerja setengah mati.

Membaca fenomena ini, Atah Roy, selalu menggelengkan kepala. Apalagi kalau pengangguran itu dikaitkan dengan negeri kaya seperti Riau ini. Perusahaan apa yang tidak ada di Riau ini? Dari yang kecil sampai perusahaan besar berdiri dengan megahnya di Tanah Lancang Kuning ini.

“Tak bisa dengan menggelengkan kepale mengatasi pengangguran di negeri kite ini, Tah, harus ade tindakan nyate dari kite semue,” ucap Tamam Cengkung membuka cerita di kedai Kopi Nah Meeun.

“Ngape pulak kite semue dikau cakap ni, Mam? Pemerintahlah yang bertanggung jawab mengatasi pengangguran ini. Bukankah segale kekayaan di negera ini kan dikusai dan dikelola oleh pemerintah,” ujar Tapa Sulah.

“Aku sepakat dengan dikau, Pa. Di kampung ini aje, berape banyak perusahaan yang berdiri, tapi sayang banyak juge penganggur. Tak tanggung-tanggung pulak tu, penganggurnye banyak budak-budak yang tamat kuliah. Azib, anak Bidin Sengau tu, sudah due tahun selesai kuliah perminyakan, tapi sampai sekarang tak pakai kene panggil perusahaan. Padahal di kampung kite ini perusahaan minyak ade,” jelas Udin Kenkang.

“Jike kite harap semuenye pade pemerintah, inilah jadinye, budak selesai kuliah pun jadi pengangguran,” ucap Tamam Cengkung.

Baca juga :  UPT Bandar Serai Taja Manajemen Panggung Seni Pertunjukan

“Jadi, hubungan dengak kite semue ini, ape pulak?” Udin Kenkang penasaran.

“Yelah, paling tidak, kite harus membuat peluang kerje bagi genetrasi mude kite ini,” jawab Tamam Cengkung.

“Alah, Mam, jangankan nak bukak peluang kerje untuk orang lain, kite ini aje hidup pun susah. Harapkan getah, getah pun dah tak menjanjikan hargenye lagi. Nak bukak usahe ape kite ni?” tanya Tapa Sulah pula.

“Ape pulak susah. Macam dikau, Din, dikaukan banyak tanah, daripade tanah tu bersemak, lebih bagus dikau jadikan kebun. Entah itu kebun jagung ke, kebun lade ke, yang penting budak-budak dapat berkerje dengan dikau. Itukan salah satu care kite mengurangi pengangguran,” jelas Tamam Cengkung dengan pasti.

“Cakap tu memang mudah, Mam, tapi kenyataannye bukan main beratnye. Kalaulah aku punye modal, jangankan di atas tanah aku tu, di laut aku akan bukak usaha kerambah ikan aie masin. Ini duit tu beno tak ade,” jelas Udin Kengkang.

Atah Roy dengan wajah risau, mencoba menenangkan diri dengan menghirup kopi. Sekali hirup, due kali hirup, sampai yang ke lime kali, wajah Atah Roy tidak berubah. Biasenye, kopi merangsang pikiran Atah Roy mencari penyelesaian yang sedang diperbincangkan, tapi kali ini tidak.

“Lain pulak nampak wajah Atah kite ni? Adekah pengangguran tidak akan pernah dapat diselesaikan?” tanya Tapa Sulah.

“Atau negeri kite yang kaye raye ini memang ditakdirkan bernasib malang? Kesejahteraan tak nampak wujudnye, pengangguran pulak bertambah-tambah,” ucap Udin Kengkang memancing Atah Roy.

“Ha, menurut Atah, ape sebabnye negeri kite ini macam tak diurus? Macam negeri kite ini tak ade lagi pekerje, sehingge perusahaan ambil lawe saje masalah ini?” kini Tamam Cengkung pula mengogam Atah Roy.

Atah Roy masih terdiam. Tangan kanan bersamaan dengan pandangan matanya mengarah ke gelas kopi di hadapannya. Gelas itu diangkat dan kembali Atah Roy menghirup kopi. Tetap saja wajah Atah Roy tak memancarkan harapan. Setelah menghirup kopi tersebut, tangan Atah Roy meletakan kembali gelas di atas meja. Mata Atah Roy jauh memandang ke depan.

Baca juga :  Segera Daftar, Unilak Karate Championship Bertabur Hadiah

“Aku berpikir, maka aku ade, kate filsuf Dene Descrates. Namun masalah pengangguran ini, semakin aku berpikir, semakin aku tidak menemukan diri aku. Aku seperti dipenjara dalam rumah kaca. Aku bisa melihat, tapi aku tak bisa memegangnye. Berat mate memandang, lebih berat bahu memikul. Kate orang, hujan emas di negeri orang, lebih sedap hujan batu di negeri sendiri. Aku betul-betul tersesat di jalan pada siang hari. Negeri kite yang kaye, tak menjanjikan masyarakatnye hidup dalam sejahtere. Mencari kerje di negeri ini, seperti mencari jarum dalam tumpukan jerami. Tak mungkin pulak kite kuak semue jerami tu nak mencari pekerjaan,” jelas Atah Roy masih memandang jauh ke jalan di depan kedai Kopi Nah Meeun.

“Ape yang Atah cakap ni?” tanya Tamam Cengkung.

“Auk Atah ni, bersastra pulak die,” ucap Udin Kengkang.

“Nampaknye masalah pengangguran ini, tak adapat diselesaikan oleh Atah kite ini de. Nampak aku, bertambah kusut betul wajah Atah kite kali ini,” ujar Tapa Sulah pula.

“Leman Lengkung, anak saudare aku, sampai saat ini tak dapat kerje. Padahal dah beratus lamaran dianto. Banyak betul alasan pihak perusahaan. Ade beralasan produksi menurunlah, ade juge alasan belum ade lowongan, padahal pihak perusahaan nampaknye semakin mewah. Belum lagi, banyak pulak pekerje luar kampung ini yang dapat bekerje di perusahaan itu. Usut punye usut, pekerje baru itu berkait bersaudare dengan orang dalam. Ini memang tak patut, putra daerah selalu mendapat tak sedapnye,” jelas Atah Roy sambil menghirup kopinya kembali.

“Jadi, ape yang hendak kite buat ni, Tah?” tanya Tapa Sulah.

“Kalau pemerintah dah tak dapat menyelesaikan masalah ini, besok-besok cari pemimpin yang betul-betul pro rakyat, terutame pemimpin yang mampu mengatasi pengangguran. Inilah bentuk perlawanan masyarakat, pemimpin tak peduli, tak usah dipilih lagi! Ini namenye negeri kaye pengangguran, tak patut!” ucap Atah Roy dengan suara geram.

Hang Kafrawi adalah Ketua Program Studi Sastra Indonesia, Fakultas Ilmu Budaya Universitas Lancang Kuning