Selasa, 29 Agustus, 2017 9:50 am

TPP Siak di Sungai Mandau jangan Sampai Terbengkalai

RiauKepri.com, SIAK– Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Riau dan pemerintah Kabupaten Siak, meluncuran awal atau soft launching Taman Teknologi Pertanian (TPP) yang berlokasi di Kampung Muara Kelantan, Kecamatan Sungai Mandau.

“TPP merupakan sarana untuk melakukan pelatihan, pemagangan, pusat diseminasi teknologi, serta pusat advokasi bisnis center masyarakat di bidang pertanian dengan pendampingan dari dinas pertanian dan BPTP Riau sendiri,” ujar Kepala BPTP Provinsi Riau, Kuntoro Boga dalam sambutannya di soft launching TPP Siak, Senin (28/8/2017).

Kuntoro menyebutkan, kegiatan soft launching ini bertujuan untuk memperkenalkan TPP pada masyarakat, setelah satu tahun pembangunan yang sudah dimulai sejak Agustus 2016 lalu. Sedangkan grand launching akan dilaksanakan pada tahun 2018.

“Akhir tahun 2018 semuanya sudah bisa diselesaikan, dan siap diserahkan ke Pemerintah Kabupaten Siak. Namun BPTP Provinsi akan terus melakukan pendampingan guna memantau perkembangan TTP Siak, jangan sampai terbengkalai dan tidak bermanfaat,” sebutnya.

Baca juga :  Foto AHY dan Syamsuar Viral, Apa yang Dibisikan Pemimpin Zaman Now

Dia menambahkan, program TPP adalah salah satu nawacita presiden dan Wapres Joko Widodo – Jusuf Kalla dalam meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional serta peningkatan produksi pertanian dalam mewujudkan swasembada pangan.

“Kami juga sudah memiliki berbagai kegiatan dengan petani, diantaranya berupa pelatihan pembenihan padi, pasca panen, pembenihan bawang, serta pasca panen, inkubasi, dan lainnya. Serta adanya kerjasama dengan universitas Riau dan UIN Suska,” terang Kuntoro.

Lebih lanjut, untuk perkembangan TPP Siak sendiri di dalamnya terdapat pembenihan padi, pembenihan hortikultura seperti bawang merah diatas lahan seluas 0,5 hektar. Lalu juga ada buah-buahan yang dilaksanakan di lahan empat Ha dengan berbagai jenis buah tropis. Kemudian perbibitan itik sebanyak 500 ekor DOD dan 1.000 butir telur untuk ditetaskan.

Sementara Wakil Bupati Siak Alfedri menyebutkan TPP adalah harapannya Kabupaten Siak bahkan bisa jadi untuk Provinsi Riau juga. Selama ini beberapa benih padi, bawang dan buah masih didatangkan dari luar wilayah setempat.

Baca juga :  Gasak 8 Handphone, Kabur ke Palembang Berakhir di Penjara

“Dengan sudah adanya TPP di kabupaten Siak, tidak ada lagi istilahnya impor benih dari luar Riau. Dengan begitu petani bisa diberdayakan untuk peningkatan ekonomi dan kesejahteraan rakyat,” ucap Alfedri.

Alfedri juga menyebutkan, saat ini cara pandang masyarakat di Kabupaten Siak sudah mulai banyak yang berubah, kini petani sudah mulai berangsur-angsur tidak lagi bergantung pada sawit, dan beralih ke bidang pertanian, seperti padi, bawang, nenas, dan lainnya.

“Kita juga sudah menerbitkan perda tentang pelarangan alih fungsi lahan pertanian untuk perkebunan sawit. Jika masyarakat dan perusahaan masih juga nekat akan dikenakan sanksi. Dan juga menyarankan untuk jangka panjang lebih bagus lahan dimanfaatkan menanam komoditi bidang pangan,” kata dia lagi. (hidayat/rls)